Keluh Kesah WNI di Belanda Saat Pemilu 2019, Antre 5 Jam di Suhu Dingin

Keluh Kesah WNI di Belanda Saat Pemilu 2019, Antre 5 Jam di Suhu Dingin

Beritaenak.com – Keluh Kesah WNI di Belanda Saat Pemilu 2019, Antre 5 Jam di Suhu Dingin – Tak kurang dari 5 ribuan warga negara Indonesia (WNI) dan sebagian kecil warga Belanda memenuhi lapangan sekolah Indonesia, Den Haag, Wassenaar, Belanda. Awalnya mereka antusias mengikuti pemilu 2019.

Keluh Kesah WNI di Belanda Saat Pemilu 2019, Antre 5 Jam di Suhu Dingin

Mereka berharap calon presiden pilihannya bakal menang. Tapi sampai di lokasi tempat pemungutan suara (TPS) terdengar keluhan dan kekecewaan pemilih. Mereka ternyata harus antre berdiri selama empat hingga lima jam dari gerbang luar menuju TPS dengan suhu udara dingin mencapai 5-7 derajat celsius.

Keluh Kesah WNI di Belanda Saat Pemilu 2019, Antre 5 Jam di Suhu Dingin

“Saya tak menyangka bakal seperti ini antreannya. Kalau tahu harus antre selama lima jam begini, saya lebih baik memilih lewat pos saja,” ujar Sammy yang tinggal di Rotterdam.

Sambil menggigil kedinginan, Sammy menambahkan, “Seharusnya dari awal orang yang masuk ini langsung dipecah dan dibagi per-TPS, bukan kayak begini dijadikan satu baris sebelum dipencar ke 5 TPS yang disediakan. Betul-betul enggak profesional,” kata Sammy.

Sementara, Debby (25) yang tinggal di Maastrich juga kesal. “Bagaimana enggak mau marah, saya ini menempuh perjalanan jauh selama 3,5 jam perjalanan dengan kendaraan umum untuk bisa ikut pemilu. Tapi sampai di sini, saya betul-betul marah dan kecewa,” ucap dia.

Menururtnya, selain tak profesional, petugas TPS juga lamban dan peralatan yang disediakan minim sekali. Satu TPS yang melayani ratusan warga hanya menggunakan 1 komputer dan alat pindai yang sesekali macet.

Keluh Kesah WNI di Belanda Saat Pemilu 2019, Antre 5 Jam di Suhu Dingin

“Lah terang saja antreannya jadi panjang. Enggak masuk akal cara kerja mereka ini,” lanjut Debby sambil menyeruput kopi hangat.

“Saya kalau enggak inget bahwa satu suara saya ini bisa memenangkan presiden pilihan yang saya cintai, saya bakalan pulang saja. Untuk apa saya disiksa kayak gini. Sudah tahu suhu udara begitu dingin, bukannya dipasang pemanas di luar. Enggak manusiawi,” ungkap Ricky yang mengaku sudah 16 tahun tinggal di Belanda.

Panjangnya kekesalan dan kekecewaan warga juga ditumpahkan warga Indonesia peserta Pemilu di sebuah group Facebook Indonesian Living Holland (ILH) yang beranggotakan lebih dari 6 ribu.

Jammer (sayang sekali) empat teman saya akhirnya pulang, tidak jadi nyoblos karena melihat antrean yang panjang, enggak kuat menahan dingin dan kecapekan berdiri,” tulis K. Brodeen di laman group FB tersebut.

Ketua Panwaslu Arie Purwanto mengatakan, ada 4.530 suara yang masuk di TPS Den Haag. Antrean memang panjang karena warga datang secara bersamaan sekita pukul 11.00 hingga 17.00 waktu setempat.

“Tapi semua warga Indonesia yang datang tetap kita layani sampai terakhir yaitu pukul 21.30 malam,” Arie memungkasi.

Share This:

Tags:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *